Facebook Twitter
semqx.com

Jangan Lupa Dosis Harian Aspirin

Diposting di Januari 19, 2023 oleh Nicholas Juarez

Lemak tubuh, sederhananya jaringan adiposa, akhir -akhir ini telah dipelajari sebagai organ tubuh lain yang dapat menghasilkan berbagai molekul yang sangat aktif dari sudut pandang biologis. Yang paling penting untuk debat adalah:

  • Hormon resistin, yang terkait dengan resistensi insulin dan perkembangan diabetes tipe dua;
  • Protein sitokin yang terhubung dengan peradangan.
  • Bahkan jika mereka dalam kondisi tubuh yang sehat, orang yang memiliki lebih banyak jaringan adiposa umumnya memiliki derajat yang lebih tinggi yang disebut sebagai protein C-reaktif (CRP). Setelah penelitian terbaru, protein ini dapat digunakan secara diagnostik untuk memprediksi kejadian kardiovaskular di masa depan. CRP ini dinyatakan dalam jaringan hati dan di dinding arteri, tetapi resistin, hormon yang terhubung dengan diabetes dan resistensi insulin, dapat merangsang produksi protein CRP. Yang menarik karena diketahui bahwa resistin itu sendiri dibuat oleh sel -sel lemak.

    Koneksi yang dapat menjelaskan risiko yang lebih besar dari penyakit koroner cukup jelas: sel -sel lemak menghasilkan sinyal inflamasi secara independen yang memicu sel untuk membuat CRP, dan CRP juga menghasilkan efek biologis pada dinding pembuluh darah.

    Kabar baiknya mungkin para peneliti menemukan bahwa obat aspirin dan statin, yang sekarang populer untuk mengurus penyakit jantung, secara efektif menurunkan produksi CRP dari sel -sel lemak.