Facebook Twitter
semqx.com

Mencegah Cedera Otak

Diposting di Februari 5, 2022 oleh Nicholas Juarez

Salah satu hal yang sering kita takuti untuk bertambah tua adalah risiko bahwa mereka mungkin mendapatkan penyakit Alzheimer, kondisi mengerikan yang menghancurkan otak dengan menghancurkan pikiran.

Banyak orang bergidik pada gagasan bahwa jika kita mendapatkan Alzheimer, kita akan kehilangan kemampuan kita untuk merencanakan dan percaya, atau bahkan mengingat siapa kita. Alzheimer memang merupakan kelainan yang mengerikan dari asal yang tidak diketahui yang menghancurkan tidak hanya pikiran, itu menghancurkan kehidupan dan identitas, dan merusak seluruh keluarga.

Dan sementara itu benar bahwa penyakit Alzheimer telah mengklaim, dan akan terus mengklaim jutaan pikiran, banyak dari kita menghadapi bahaya yang jauh lebih cenderung, dan jauh lebih langsung bagi otak kita. Dan beberapa dari kita sangat memperhatikan kemungkinan perusak otak ini.

Setiap tahun, ratusan ribu orang menderita kerusakan yang parah dan permanen pada otak mereka karena cedera kepala traumatis. Korban cedera otak sering kali dibiarkan dengan kerusakan jangka panjang pada kapasitas mereka untuk berpikir dan belajar, untuk mengingat dan strategi, dan mereka mungkin menderita kehilangan gerakan tubuh secara permanen. Kerabat dapat dikosongkan mencoba merawat orang yang dicintai yang menderita cedera otak, dan tabungan dapat dimusnahkan.

Mungkin tidak akan mengejutkan Anda untuk mengetahui bahwa penyebab utama cedera otak bencana semacam itu adalah kecelakaan mobil. Penyebab utama lain dari cedera kepala parah termasuk jatuh di rumah, kecelakaan olahraga dan kecelakaan menyelam. Di Amerika, luka tembak adalah penyebab umum lain dari cedera otak jangka panjang.

Tragedi kerusakan otak yang disebabkan oleh cedera lebih buruk karena sejumlah kecelakaan ini dapat dicegah di lokasi pertama. Kami tidak suka mempertimbangkan kecelakaan, dan begitu kami melakukannya, kami cenderung berpikir, "Itu tidak akan terjadi pada saya".

Pikiran Anda adalah organ yang sangat rapuh. Itulah mengapa dilindungi dengan berada di dalam tengkorak tulang Anda. Tapi tidak peduli seberapa tebal tengkorak Anda, itu tidak dapat melindungi Anda dari semua pukulan yang akan Anda temui.

Jika Anda berada di dalam mobil yang bergerak sebagai contoh, dan Anda tiba -tiba berhenti, pikiran Anda masih bergerak maju dalam beberapa detik, Anda akan berhenti total.

Dampak yang menggelegar dapat merobek koneksi halus antara satu sel otak dan lainnya yang diperlukan untuk transmisi berkomunikasi di dalam otak Anda. Seiring dengan pembengkakan jaringan otak setelah kecelakaan dapat membunuh banyak sel otak, menyebabkan kerusakan luas dari mana mungkin sangat sulit untuk pulih.

Anda dapat sangat menurunkan peluang Anda menderita cedera otak traumatis pada cedera kendaraan atau sepeda dengan mengambil tindakan pencegahan sederhana.

Setiap kali Anda seorang penumpang atau pengemudi di dalam mobil, selalu kenakan sabuk pengaman bahu dan bahu tiga poin. Jangan pernah, tidak pernah, tidak pernah minum dan kemudian mengemudi. Dan jangan pernah masuk ke mobil jika pengemudi telah minum atau mengira mengubah narkoba. Berada di bawah pengaruh obat lain juga merusak kemampuan pengemudi untuk menghindari cedera.

Jika Anda akan mengendarai sepeda atau sepeda, milik Anda yang paling berharga, pikiran Anda, akan jauh lebih aman jika Anda mengenakan helm yang disetujui yang telah dipasang dengan benar.

Saat bermain olahraga yang kasar dan jatuh, pastikan untuk memakai peralatan pelindung untuk kepala Anda.

Dorong anggota keluarga Anda untuk juga mengikuti prinsip -prinsip ini.

Kaum muda, terutama anak -anak, lebih mampu pulih sepenuhnya setelah cedera otak yang agak serius daripada orang yang lebih tua. Dari yang muda, pikiran tetap plastik, dan jalur baru di otak dapat tumbuh lebih mudah.

Orang tua jauh lebih rentan terhadap kerusakan karena cedera kepala daripada orang yang lebih muda.

Orang tua memiliki volume otak yang lebih kecil untuk memulai, dan cukup sering sirkulasi darah di dalam otak menjadi kurang efektif. Otak orang tua memiliki kapasitas berkurang untuk menciptakan jalur baru antara sel -sel otak untuk mengimbangi kerusakan otak.

Kerusakan fungsi otak setelah cedera kepala ringan mungkin tidak muncul selama beberapa hari dan mungkin tidak dikenali oleh penderita. Pada kenyataannya, individu yang terluka otak akan sering menyangkal bahwa ada yang salah.

Cukup sering, kerusakan otak setelah kecelakaan dapat bermanifestasi sebagai perubahan karakter. Seseorang yang mengalami cedera otak mungkin menjadi marah, tertekan, tidak dapat bekerja atau berkumpul dalam situasi sosial. Ia mungkin tidak menghubungkan perubahan karakter ini dengan tabrakan.

Jika kerusakan neurologis dicurigai mengikuti cedera kepala, betapapun kecilnya insiden itu muncul pada saat ini, sangat penting bahwa evaluasi medis yang lengkap akan segera dicapai. Teknologi pencitraan baru telah membuatnya lebih mudah untuk kerusakan paku yang sebelumnya tidak terdeteksi.

Meskipun ruang gawat darurat rumah sakit kontemporer dengan teknologi tinggi, peralatan berbiaya lebih tinggi dapat melakukan apa yang tampak seperti keajaiban dengan tubuh dan otak yang hancur, prioritas kami harus menghentikan kecelakaan terjadi di lokasi pertama.

Dan untungnya, dengan sedikit lebih banyak perhatian dan perhatian, banyak cedera otak dapat dihindari sepenuhnya.